MAKALAH INSTALASI AUDIO VIDEO CCTV

MAKALAH
INSTALASI AUDIO VIDEO CCTV
DISUSUN OLEH : AHMAD SODIQ
GURU PEMBIMBING : NOPRIANDI AHMAD
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 3 LUBUK LINGGAU
TAHUN AJARAN 20010/2011
KATA PENGANTAR
Assalamualaikum wr. Wb.
          Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunianya kepada kita semua sehingga saya dapat menyusun makalah tentang cctv ini.
          CCTV (Closed Circuit Television) merupakan sebuah perangkat kamera video digital yang digunakan untuk mengirim sinyal ke layar monitor di suatu ruang atau tempat tertentu. Hal tersebut memiliki tujuan untuk dapat memantau situasi dan kondisi tempat tertentu, sehingga dapat mencegah terjadinya kejahatan atau dapat dijadikan sebagai bukti tindak kejahatan.
          Sekian penjelasan singkat tentang makalah yang saya susun ini semoga makalah yang saya susun ini dapat bermanfaat bagi kita semua. An bila ada kesalahan kata saya mohon maaf sebesar – besarnya.saya ahiri terima kasih.
                                                Lubuk linggau,  1  februari 2011
                                                              Penyusun
                                                          Ahmad sodiq
Daftar isi
I.                  cover………………………………………..  i
II.               Kata pengantar……………………………. ii
III.           Daftar isi…………………………………… iii
Pembahasan
A.   sejarah CCTV……………………………………………….
B.   Pengertian CCTV……………………………………………..
C.   Pengenalan CCTV……………………………………………..
D.   Devinisi CCTV……………………………………………………
E.   Komponen pendukung CCTV………………………………….
F.   Aplikasi system CCTV……………………………………..
G.  System CCTV dengan kamera yang digerakkan…………
H.  Sistem CCTV dengan Digital Video Recording (DVR)……
I.       Sistem CCTV dengan Menggunakan Komputer…………….
J.     Integrasi dengan sistem lain sebagai pengembangan dari       sistem CCTV…………………………………………………….
K. Membangun Sistem CCTV Sendiri………………………..
L. Komponen Sistem CCTV secara sederhana………………
Penutup……………………………………………
pembahasan

 

A. Sejarah CCTV

sistem CCTV diperkenalkan di AS dan Inggris selama tahun 60an dan 70an.sistem CCTV lebih dari seribu kali lebih maju daripada kamera dasar dan konfigurasi monitor yang muncul pertama kali pada tahun 1960. Sistem dari 60s adalah dasar, yang terdiri dari resolusi sangat rendah hitam dan putih kamera dihubungkan dengan kabel koaksial. Setiap kamera terhubung ke monitor hitam dan putih. Sebuah konfigurasi yang dibutuhkan 16 16 kamera monitor. Baru aplikasi sistem keamanan kamera meliputi: kereta bawah tanah dan stasiun, stadion olahraga, toko retail, pusat perbelanjaan, fasilitas umum, taman komunitas, garasi dan tempat parkir.
Teknologi CCTV Evolusi Teknologi dasar berkembang di 60s. Pertama-tama, cctv kotak saklar yang ditambahkan. switch A akan memungkinkan operator untuk beralih di antara kamera. Operator sekarang bisa melihat beberapa pandangan kamera pada satu monitor. Hanya satu kamera dapat dilihat pada satu waktu. 70’s membawa multiplexer, VCR dan kamera solid state. Multiplexer memungkinkan layar harus dibagi menjadi beberapa frame pada monitor yang sama. VCR diperbolehkan mudah perekaman dan distribusi video. kamera negara padat membantu meningkatkan kehandalan dan integrasi VCR.

‘Generasi pertama’ CCTV teknologi pada awalnya terhambat oleh beberapa kinerja yang cukup besar masalah terkait.

Di tahun 80-an kami belajar bahwa VCR recorder telah banyak masalah. perekam VCR yang temperamental. Kualitas rekaman sangat miskin. Kombinasi gambar kamera beresolusi rendah, kaset video miskin kualitas dan solusi teknologi yang rendah berarti bahwa gambar yang buram dan tidak jelas tidak bisa diandalkan bahkan untuk tujuan identifikasi yang meyakinkan.

teknologi VCR tidak bisa membiarkan operator untuk meninjau dan mencatat peristiwa secara bersamaan dan itu adalah proses yang sangat memakan waktu untuk menemukan dan meninjau peristiwa tertentu.

Tidak ada deteksi gerakan kemampuan dan tidak ada cara untuk melihat peristiwa dari lokasi terpencil.

Mahal untuk apa yang Anda dapatkan Meskipun awal sistem CCTV diberikan hanya fungsi dasar dan kinerja yang relatif moderat, mereka cukup mahal – baik dari segi biaya peralatan dan instalasi awal. Karena ini masih merupakan industri pertumbuhan baru, masih kurangnya installer yang berkualitas dan terampil

generasi berikutnya The Next Generation CCTV The ” sistem CCTV tiba di pertengahan tahun 90-an. Teknologi baru ini adalah berbasis komputer Digital Video Recorder (DVR) DVR memungkinkan gambar yang akan direkam pada resolusi yang lebih tinggi dari sebelumnya. DVR dieliminasi masalah besar dengan sistem generasi pertama CCTV – Video Tape! keluar aus, lupa untuk mengubah rekaman, kaset rekaman VCR.

DVR yang otomatis dan tidak memerlukan campur tangan pengguna. Ketika saatnya untuk melihat gambar direkam, DVR terus merekam. Gambar adalah waktu dan tanggal dicap dan sangat mudah untuk diperiksa. DVR menggunakan IP (Internet Protocol) teknologi memungkinkan pengguna berwenang jauh untuk melihat, mengirim dua audio cara, sepenuhnya mengontrol kamera dan sistem itu sendiri melalui jaringan area lokal (LAN), jaringan area luas (WAN) atau melalui internet. Dengan akses yang fleksibel seperti itu, generasi modern dari kamera CCTV dapat dioperasikan secara jarak jauh dari pusat kontrol atau bahkan di mana saja dengan akses internet. Sama, tinggi kualitas gambar digital dapat dialirkan mana saja dan ditangkap di lokasi yang nyaman dan aman. Tapi bukan hanya platform operasi yang telah dikembangkan secara signifikan; teknologi juga memungkinkan fungsi kamera jauh lebih.

kamera generasi hari ini dapat PTZ – pan, tilt dan zoom, memiliki pilihan resolusi yang lebih tinggi, berbagai macam lensa dan juga mampu beroperasi di visi malam. Audio juga sekarang menjadi bagian dari teknologi DVR CCTV. Seorang operator sekarang dapat menyinkronkan motion video berbasis peristiwa dengan analisis audio. Dua cara penularan audio memungkinkan operator untuk pertanyaan penyusup mungkin, memberikan instruksi kepada staf dan untuk merekam / cari / memutar ulang baik dalam bentuk audio dan visual. Next generasi DDTV DVR sistem yang kompatibel dengan teknologi kamera sebelumnya, dan scalable, fleksibel dan dapat diintegrasikan dengan berbagai sistem manajemen lainnya, seperti kontrol akses dan sistem pengelolaan gedung.

CCTV telah pasti datang jauh sejak tahun 1960-an, sangat jelas bahwa masa depan CCTV aman dan bahwa teknologi akan terus berkembang untuk memenuhi kebutuhan pasar surveilans.

B. pengertian cctv

CCTV (Closed Circuit Television) merupakan sebuah perangkat kamera video digital yang digunakan untuk mengirim sinyal ke layar monitor di suatu ruang atau tempat tertentu. Hal tersebut memiliki tujuan untuk dapat memantau situasi dan kondisi tempat tertentu, sehingga dapat mencegah terjadinya kejahatan atau dapat dijadikan sebagai bukti tindak kejahatan yang
telah terjadi. Pada umumnya CCTV seringkali digunakan untuk mengawasi area publik seperti : Bank, Hotel, Bandara Udara, Gudang Militer, Pabrik maupun Pergudangan.
Pada sistem konvensional dengan VCR (Video Cassete Recorder), awalnya gambar dari kamera CCTV hanya dikirim melalui kabel ke sebuah
ruang monitor tertentu dan dibutuhkan pengawasan secara langsung oleh operator/petugas keamanan dengan resolusi gambar yang masih rendah yaitu 1 image per 12,8 seconds. Namun seiring dengan perkembanga teknologi yang sangat pesat seperti saat ini, banyak kamera CCTV yang telah menggunakan sistem teknologi yang modern. Sistem kamera CCTV digital saat ini dapat dioperasikan maupun dikontrol melalui Personal Computer atau Telephone genggam, serta dapat dimonitor dari mana saja dan kapan saja selama ada komunikasi dengan internet maupun akses GPRS.

C. Pengenalan Sistem CCTV

Untuk membuat sebuah sistem CCTV sederhana terlebih dahulu anda harus mengetahui peralatan alat atau material yang digunakan dalam instalasi tersebut. Berikut ini peralatan atau material yang diperlukan :
1. BNC (Bayonet Neill Concelman) connector adalah tipe konektor RF yang pada umumnya dipasang pada ujung kabel coaxial, sebagai penghubung
dengan kamera CCTV dan alat perekam (DVR) maupun secara langsung ke monitor CCTV.
180px-BNC_connectorKonektor BNC
2. Kabel Coaxial merupakan sebuah jenis kabel yang biasa digunakan untuk mengirimkan sinyal video dari kamera CCTV ke monitor. Ada beberapa
tipe kabel coaxial yaitu : RG-59, RG-6 dan RG-11. Penggolongannya berdasarkan diameter kabel dan jarak maksimum yang direkomendasikan
untuk instalasi kabel tersebut. Lihat tabel dibawah
Tabel Coaxial
coax_cable_component_diagramGambar Penampang kabel Coaxial
3. Peralatan untuk Crimp kabel coaxial digunakan sebagai alat bantu untuk memasang konektor BNC pada kabel coaxial.
Crimp ToolsTang Crimping
3. Kabel Power digunakan untuk memasok tegangan AC (searah) 220 V ke adaptor atau power supply kamera CCTV. Biasanya tipe kabel power yang digunakan adalah NYA (2×1,5mm) maupun NYM (3×2,5mm). Instalasi kabel power ini sebaiknya juga menggunakan pipa high impact conduit.
4. Adaptor dan power supply merupakan perangkat yang menyuplai tegangan kerja ke kamera CCTV, pada umumnya tegangan yang digunakan yaitu 12 Volt DC. Namun adapula yang menggunakan tegangan 24 Volt (AC) maupun 24 Volt (DC). Hal ini tergantung pada jenis atau tipe kamera yang
digunakan.
3. Kamera CCTV dapat dibedakan menjadi beberapa type yaitu kamera Fixed Dome, kamera IP, kamera wireless dan kamera PTZ (Pan/Tilt/zoom).
Hal ini disesuaikan dengan kebutuhan dan anggaran anda. Jika anda membutuhkan sebuah kamera yang perlu diperhatikan adalah mempelajari
spesifikasi kamera CCTV sebelum membeli. Biasanya spesifikasi yang diberikan berupa format lensa CCD (Charge Coupled Device) yang memiliki ukuran tipikal (1/2″, 1/3″dan 1/4″), TV Lines yang berkaitan dengan resolusi gambar, LUX yang berkaitan dengan kesensitifan kamera terhadap cahaya,
Varifocal lens yang berkaitan dengan pegaturan sudut/jarak pandang kamera dan bisa diatur secara manual, indoor, outdoor, dan lain-lain.
173637_variouscameraindonetwork.psd
Jenis Kamera CCTV
4. DVR (Digital Video Recorder) adalah sebuah media penyimpan hasil rekaman video yang telah terpantau oleh kamera CCTV. Besar kecilnya
kapasitas penyimpanan hasil rekaman tergantung pada harddisk yang terpasang (pada umumnya 160 Gygabyte, namun adapula yang diupgrade hingga 1 Terabyte). Hasil rekaman video tersebut ada yang berformat QCIF, MPEG-4 dan avi. Dan biasanya input DVR terdiri dari 4, 8, 16 dan 32 channel kamera.
DVR-16CH  FRONT
Gambar DVR
5. Monitor CCTV ada yang masih menggunakan tabung CRT dan adapula yang menggunakan LCD. Monitor tersebut dapat menampilkan keseluruhan
gambar dari kamera sesuai inputan ke DVR maupun Multiplexser. Tampilan kamera-kamera dapat dilihat pada monitor dengan pembagian yang berbeda
(satu tampilan kamera, matrik 2×2, matrik 3×3 dan matrik 4×4).
200x200_LTC 2915 91Gambar Monitor CCTV
Setelah anda mengetahui peralatan atau material yang telah disebutkan, di bawah ini merupakan gambaran sistemnya.
CCTV SYSTEMS
Gambar Sistem CCTV

 

D. Definisi CCTV

untitled2
CCTV (Closed Circuit Television) adalah penggunaan kamera video untuk mentransmisikan signal video ke tempat spesifik, dalam beberapa set monitor. Berbeda dengan siaran televisi, sinyal CCTV tidak secara terbuka ditransmisikan. CCTV paling banyak digunakan untuk pengawasan pada area yang memerlukan monitoring seperti bank, gudang, tempat umum, dan rumah yang ditinggal pemiliknya.
Sistem CCTV biasanya terdiri dari komunikasi fixed (dedicated) antara kamera dan monitor. Teknologi CCTV modern terdiri dari sistem terkoneksi dengan kamera yang bisa digerakkan (diputar, ditekuk, dan di-zoom) , dapat dioperasikan jarak jauh lewat ruang kontrol, dan dapat dihubungkan dengan suatu jaringan baik LAN, Wireless-LAN maupun Internet.
E. Komponen Pendukung Sistem CCTV
cctv cameras
Security Surveillance CCTV Cameras
Standard, High Resolution, Digital, Domes, Board Types, Spy / Covert, Bullets, and Infrared Cameras
digital video recorders
Digital Video Recorders
DVR Systems to suit numerous types of surveillance applications. We have PC Based and Embedded Systems.
cctv management
CCTV Management
Quads, Switchers, Multiplexers, Time Lapse Recorders, and Video Distribution Amplifiers
CCTV Card for PC
PC Based Support 4 Ch,
8 Ch, 16 Ch

CCTV Monitors
Black and White, Color, High Resolution, and LCD Flat screen Monitors

CCTV Kits
Complete Package Deals. Everything you need to start your video surveillance system.

CCTV Lenses
Fixed, Varifocal, Fixed DC Auto Iris, Video Auto Iris, Pinhole, & Mini Lenses
cctv hardware
CCTV Hardware

Mounts, Housings, Scanners & Controllers, Tools, Infrared Illuminators, Cables, Connectors, & Accessories

F. Aplikasi Sistem CCTV

Sistem CCTV yang paling sederhana terdiri dari kamera statik, multiplexer/switcher dan TV monitor, seperti yang ada pada Gambar 1. Kamera dapat di tempatkan di beberapa area/ruangan yang dianggap penting dan seluruh kejadian dipantau oleh monitor. sistem ini digunakan dengan pengawasan langsung oleh operator.
Gambar 1. Sistem CCTV Sederhana
Sistem CCTV dengan Video Recorder
istem CCTV dengan Video Recorder adalah penambahan alat perekam pada Sistem CCTV Sederhana. Sistem ini terdiri dari kamera statik, multiplexer/switcher, TV monitor dan Video Recorder yang menggunakan kaset VHS, seperti terlihat pada Gambar 2. Dengan adanya alat perekam operator tidak harus terus menerus mengawasi monitor. Alat perekam juga memungkinkan kejadian yang sudah berlalu dapat di review/lihat kembali.
Gambar 2. Sistem CCTV dengan Video Recorder
G. Sistem CCTV dengan Kamera yang dapat digerakkan
Apabilah dibutuhkan cakupan wilayah yang luas untuk diamati, penggunaan satu kemera yang statis tidak lagi memadai dan membutuhkan beberapa kemera statis untuk mengawasi wilayah yang luas tersebut. Solusi unutk masalah ini adalah dengan menggunakan kamera yang dapat digerakkan sehingga cakupan wilayah dapat lebih luas. Kamera ini dapat digerakkan secara vertikal dan horizontal dengan menggunakan Controller yang di operasikan oleh operator. (Gambar 3)
Kamera statis dan kamera yang dapat digerakkan dapat digunakan secara bersamaan (Gambar 4), demikian pula dengan penambahan video recorder untuk merekam kejadian.
Gambar 3. Sistem CCTV dengan Kamera yang dapat digerakkan
Gambar 4. Sistem CCTV Kombinasi
H. Sistem CCTV dengan Digital Video Recording (DVR)
DVR dibuat khusus untuk merekam dengan menggunakan Harddisk sebagai media penyimpanan. DVR sudah meliputi fungsi Multiplexer/Switcher dan Controller untuk kamera yang dapat digerakkan. Sistem ini terdiri dari kamera, monitor dan DVR. Sistem ini dapat dikoneksikan langsung ke jaringan komputer (LAN). (Gambar 5)
Beberapa keunggulan dari Sistem DVR, adalah:
Kualitas gambar yang jauh lebih baik dengan resolusi T640 x 480 High
Waktu penyimpanan yang lama, tergantung kapasitas Harddisk
Dapat di Back Up ke CD Rom atau ke Komputer.
Dapat di pantau/dikoneksikan melalui jaringan Internet
Jadwal perekaman dapat di atur secara otomatis
Mempunyai controller untuk kamera yang dapat digerakkan
Sedikit atau tidak perlu perawatan
Gambar 5. Sistem CCTV dengan Digital Video Recording (DVR)
I. Sistem CCTV dengan Menggunakan Komputer
Sistem ini terdiri dari komputer, CCTV Card, dan Software CCTV. Sistem ini adalah kelas yang tertinggi dari teknologi CCTV dengan kualitas gambar yang tinggi, dapat dimonitor dari komputer lain yang ada dalam jaringan LAN, fleksibilas yang lebih baik dibanding DVR, dan banyak keunggulan lainnya. (Gambar 6)
Gambar yang direkam di Komputer menggunakan teknologi kompresi data sehingga memungkinkan meyimpan gambar selama 30 hari terus menerus dengan Harddisk 80 GB dan 4 kameranya.
Gambar 6. Sistem CCTV dengan Menggunakan Komputer
Beberapa keunggulan dari Sistem ini, adalah:
Mudah di operasikan dan fleksibel
Rekaman dengan kualitas tinggi
Sedikit atau tidak perlu perawatan
Kecepatan perekaman yang dapat di kostumasi
Dapat menyimpan rekaman 30-60 hari
Dapat Menampilkan banyak kamera secara bersamaan
Mampu mendeteksi objek yang bergerak dan Alarm
Pengaturan jadwal secara otomatis
Mamiliki kontrol gerak dan pembesaran/zoom untuk kamera
Dapat di akses dan di pantau oleh
J. Integrasi dengan sistem lain sebagai pengembangan dari sistem CCTV
Berdasarkan tingkat kebutuhannya, maka Sistem CCTV dapat di integrasikan dengan sistem security yang lain, meliputi :
*Alarm
*Access Control System
*Sistem Deteksi pada Pagar
*Sistem deteksi Kebakaran
Kombinasi Sistem CCTV dengan Access Control dapat dicontohkan apabilah seorang pegawai ingin memasuki gudang pada hari libur. Dia bisa saja masuk melewati access control tetapi kehadirannya dapat direkam oleh kamera CCTV pada saat dia memasukan identitas pada access control. Kesimpulannya kedau alat ini saling menguatkan dalam sistem secirity di lokasi tersebut.

 

 

 

 

 

 

 

 

K. Membangun Sistem CCTV Sendiri

Kamera Dome
Kamera Dome
CCTV sekarang banyak digunakan dan seakan menajdi kebutuhan, antara lain menurut saya :
·         Kamera CCTV menjadi kebutuhan anda yang punya ruang usaha atau gedung / kantor, untuk keamanan dan kenyamanan.
·         Sistem kamera CCTV bisa bekerja 24 jam tanpa kenal lelah
·         Bisa dibangun secara mudah sesuai dengan kebutuhan dan budget yang ada.
·         Bisa diatur /konfigurasi sesui keinginan (tergantung software)
L. Komponen Sistem CCTV secara sederhana :
·         Kamera : banyak standar antara lain : Analog video, Koneksi dengan USB, Koneksi IP (LAN), Koneksi dengan Wireless. Jenis anda yang untuk aplikasi Indoor atau outdoor.
·         Sistem Pengkabelan : Sesuai dengan jenis kamera misal : Coaxial, UTP, kabel USB.
·         Konektor sesuai jenis kabel/kamera : RJ 45, BNC.
·         Interface sesuai dengan jenis kameranya : Analog, USB, LAN atau WiFi.
·         DVR (Digital Video recorder) biasanya sudah termasuk software dan interface untuk ke kamera.
·         atau PC yang dipasangi Software + interface yang sesuai. Software yang bisa digunakan antara lain : Video Cam Server (http://forum.raybase.com), WebCam Recorder (http://solentsoftware.com)
·         Layar Monitor /LCD atau VGA tergantung kebutuhan.
·         Sistem pendukung : Mounting Kamera
Jika anda menggunakan CCTV untuk pemantauan jarak jauh bisa menggunakan tambahan peralatan antara lain :
1.      IP Kamera : Kamera yang mempunyai koneksi langsung dengan LAN (berbasis IP)
2.      Wireless Camera : kamera berbasis IP yang buildin dengan wireless, sebenarnya jenis ini merupakan IP camera yang sudah mempunayi koneski ke wireless (Access Point)
3.      Access point + Antenna : yang digunakan untuk mentrasnmisikan sinyak melalui gelombang radio (wireless)
4.      Power Supply + Solor Cell
Tips penempatan Kamera CCTV :
·         Tidak mencorok, coverage area pantau yang cukup
·         Lokasi yang aman, tidak mudah dijangkau dengan tangan kosong
·         Jika perlu bisa disamarkan, misalnya diletakkan di dalam kaca dua sisi (tapi saya tidak disarankan untuk hidden camera)
Saat ini di kota Jogja kadang sudah macet dan kadang macet sekali, jalan beberapa ruas sangat sempit, jumlah (volume) kendaraan semakin membludak. Ternya di Jogja ada kamera CCTV yang dipasang di jalalan antara lain :
·         Antara lain Per-Empatan Mirota UGM
·         Perempatan Tugu
·         Pertigaan IAIN (UIN Sunan Kalijaga)
·         Ring roud Utara
Siapa yang punya, mungkin ada yang lebih mengetahui?? Bisa jadi diantara institusi berikut ini :
·         Traffic Manajemen Center
·         Departemen Perhubungan, atau
·         Kepolisian atau
·         perusahaan jasa yang lain.
Belum dilakukan konfirmasi, namun spesifikasi dari yang terlihat (nampak mata), antara lain :
·         Menggunakan Kamera DOM (mirip lampu)
·         Koneksi ke jaringan Menggunakan Wireless + Antena grid
·         Power Supply menggunakan Listrik dan Solar Cell
·         Konstruksi menggunakan Tiang tunggal, dengan ditarik spaner
PENUTUP
          Assalamualaikum wr. wb.
         
Demikian sajian makalah tentang CCTV dari saya, semoga bisa bermanfaat bagi kawan – kawan semua, yang belum tahu tentang CCTV agar menjadi tahu, dan yang sudah tahu dapat lebih tahu.
         
Walaupun makalah yang saya sajikan kurang lengkap atau pas – pasan
Saya mohon dimaklumi, karena saya juga masih belajar tentang CCTV ini.     
Ucapan saya yang terahir adalah saya mohon maaf bila ada salah – salah kata walaupun sedikit saja.dan saya ahiri dengan ucapan terima kasih.
         
Wassalamualaikum wr. wb.
Lubuklinggau,  1 februari 2011   
Penulis                 
      Ahmad sodiq  

Tinggalkan Balasan